AcehGAYOTakengon

70 Jurnalis dari Enam Kabupaten Ikuti Edukasi Hulu Migas di Takengon

Penulis: Iwan Bahagia

TAKENGON, SUARAGAYO.Com – Aliansi Jurnalis Independen (AJI) Lhokseumawe bekerja sama dengan SKK Migas dan PT Pertamina Hulu Energi (PHE) mengadakan kegiatan Edukasi Hulu Migas Bagi Jurnalis Aceh, di Aceh Tengah.

Kegiatan tersebut berlangsung di dua tempat, yakni di lokasi wisata Ujung Mepar, Kecamatan Kebayakan dan Hotel Grand Renggali, Kabupaten Aceh Tengah pada 18-19 Desember 2021.

Menurut ketua panitia, Mulyadi kegiatan ini diikuti sekitar 70 jurnalis dari Lhokseumawe, Aceh Utara, Aceh Timur, Langsa, Aceh Tamiang, dan Aceh Tengah.  Seluruh jurnalis tersebut juga menikmati camping di Ujung Mepar

“Dengan demikian, para jurnalis yang menjadi peserta kegiatan ini tidak hanya mendapatkan wawasan baru terkait perkembangan industri hulu migas, tapi juga menjalin silaturahmi sambil menikmati suasana kemping,” kata Mulyadi yang juga Ketua Divisi Pendidikan AJI Lhokseumawe tersebut.

Edukasi dan diskusi itu dibuka oleh Kepala Departemen Humas SKK Migas Sumbagut, Yanin Kholison. Ia berharap, upaya edukasi ini dapat memberikan informasi dan pengetahuan baru tentang industri hulu migas bagi para jurnalis.

Yanin menilai, lokasi kegiatan ini cukup menarik sehingga para wartawan bisa berdiskusi panjang lebar sambil menikmati suasana sejuk dan pemandangan alam sangat indah di Dataran Tinggi Gayo tersebut.

“Mudah-mudahan edukasi sambil silaturahmi ini memberikan pemahaman tentang hulu migas dan terjalin hubungan yang erat antara pekerja hulu migas dengan media ,” ujar Yanin.

Sementara itu,  sementara perwakilan External Comunications & Stakeholder Relations Subholding Upstream Pertamina, Wahyu Pribadi Utomo dalam sambutannya mengatakan, selama ini para wartawan di Aceh tentunya sudah memiliki pengetahuan tentang hulu migas.

“Dalam kesempatan ini mungkin kita dapat berdiskusi lagi mengenai perubahan-perubahan yang terjadi di dalam pertambangan, terutama kegiatan hulu migas baik ekplorasi, eksploitasi dan produksi. Selain itu nanti juga diperdalam dengan ilmu tentang kegiatan pengeboran yang kami harapkan dapat menambah pengetahuan para wartawan di Aceh,” tutur Wahyu.

Hal sama disampaikan Dirasani Thaib mewakili Field Manager PHE.

“Yang paling penting dari kegiatan edukasi ini adalah silaturahmi sambil berbagi informasi dan pengetahuan,” ucap Dirasani.

Turut hadir Divisi Prokom SKK Migas, Suhendra Atmaja dan Fawaid dari Tim Departemen Humas SKK Migas Sumbagut.

Sementara itu, Head of Comunication Relations & CID Zona I Regional I, Djulianto Tasmat, yang tampil sebagai narasumber pada sesi pertama memaparkan gambaran tentang kondisi dan wilayah kerja Pertamina saat ini.

Sesi kedua, Drilling Project Coordinator Subsea PHE NSO, Lutfy Faluthi Firdaus, menjelaskan secara detail tahapan eksplorasi hingga pengeboran sumur migas onshore dan offshore.

Sesi ketiga, Ayi Jufridar, wartawan senior di Aceh berbagi pengetahuan menyangkut tantangan liputan isu migas.

<span;>Terakhir, Kepala Departemen Humas SKK Migas Sumbagut, Yanin Kholison, tampil mengisi materi menyangkut update kegiatan hulu migas offshore diatas 12 mil laut di Aceh.

Facebook Comments Box

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Back to top button