GAYOSosialTakengon

Karang Taruna Diharapkan Jadi Garda Terdepan Pemuda Non-partisan yang Punya Tanggungjawab Sosial

Penulis: Iwan Bahagia

TAKENGON, SUARAGAYO.Com – Pelantikan pengurus KarangTaruna Periode 2021-2026 berlangsung di Gedung Olah Seni (27/1/2021).

Helmi AS dipercayakan kembali menjadi Ketua organisasi sosial kepemudaan itu berdasarkan Surat Keputusan Bupati Aceh Tengah Nomor: 427/30/DINSOS/2021, tanggal 26 Januari 2021.

Kegiatan yang mengusung tema “Dengan kesetiakawanan sosial, kita bangun Pemuda Aceh Tengah yang berkarakter, terampil, mandiri, berakhlak, berkualitas dalam penanganan permasalahan sosial kemasyarakatan” ini, dihadiri Bupati Aceh Tengah, Shabela Abubakar.

Dalam sambutannya, Bupati Shabela mengatakan, Karang Taruna memiliki tanggungjawab sosial terhadap generasi muda dalam mengantisipasi, mencegah dan menangkal berbagai permasalahan sosial khususnya dikalangan generasi muda.

Bupati yang juga Pembina Umum Karang Taruna Kabupaten Aceh Tengah itu berharap, agar karang taruna dapat bersama pemerintah daerah mengembangkan kemampuan generasi muda dalam penyelenggaraan kesejahteraan sosial melalui rehabilitasi sosial, jaminan sosial, pemberdayaan sosial dan perlindungan sosial.

“Hadirnya organisasi karang taruna diharapkan dapat mengembangkan potensi dan kemampuan generasi muda, mengembangkan jiwa dan semangat kewirausahaan sosial, menjadi perekat persatuan dalam keberagaman kehidupan bermasyarakat berbangsa dan bernegara, serta mampu menjalin sinergi kemitraan dan kerjasama dengan berbagai pihak mewujudukan peningkatan kesejahteraan sosial,” jelas Shabela, seperti keterangan yang diterima Suaragayo.com dari Humas Setdakab Aceh Tengah.

Pengurus Karang Taruna Periode 2021-2026.

Ia juga berharap, agar pengurus Karang Taruna yang baru dilantik dapat mengemban amanah dengan baik dan penuh rasa tanggung jawab.

Bahkan tidak berlebihan jika mungkin melalui kepengurusan yang baru ini dapat menjadikan Karang Taruna sebagai motor penggerak, pemimpin serta teladan bagi organisasi kepemudaan lainnya.

“Sehingga hal ini sejalan dengan cita-cita luhur pendirian organisasi Karang Taruna Aceh Tengah yang diharapkan menjadi garda terdepan dalam pengembangan generasi muda non-partisan yang tumbuh atas dasar kesadaran dan rasa tanggungjawab sosial dari, oleh dan untuk masyarakat terutama dibidang kesejahteraan sosial,” pungkas Shabela.

Sementara itu Kepala Dinas Sosial Aceh Tengah, Aulia Putra dalam sambutannya sebelum dilanjutkan oleh bupati menyampaikan, wacana tentang perlunya penggabungan organisasi kepemudaan di kampung menjadi bahagian dari organisasi Karang Taruna di tingkat kampung. Hal ini dikatakannya, agar pembangunan kepemudaan dipedesaan selaras dengan pembangunan kepemudaan secara berjenjang hingga ke tingkat nasional.

“Dengan diayominya para pemuda dibawah naungan karang taruna, dapat menjadi wadah bagi penyaluran ide kreatif dan inovasi pemuda untuk disalurkan dan dikembangkan secara berjenjang,”ucap Aulia.

“Selain itu, melalui penyatuan ini juga dapat menjadikan pemuda sebagai tulang punggung dalam menggerakkan bakti-bakti sosial kemasyarakatan di kampung atau wilayah masing-masing,” pungkasnya.

Turut hadir dan menyaksikan pelantikan tersebut Ketua dan Fungsionaris Pengurus Karang Taruna Provinsi Aceh, jajaran Forkopimda Aceh Tengah, Kepala OPD terkait, ratusan penggiat karang taruna tingkat desa dan kecamatan serta organisasi sosial di Kabupaten Aceh Tengah.

Facebook Comments Box

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Back to top button